Jumat, 17 Februari 2012

“Pengalaman Pertama Menembus Media” (diskusi online IIDN :17-02-2012, 11.00-14.00 WIB)

Halo ibu-ibu cantik, beberapa waktu lalu mbak Indari Mastuti meminta saya mengisi kelas online tentang tips-tips menembus media cetak. Berhubung saya memang punya pengalaman dan tidak boleh pelit berbagi, maka saya mengiyakan permintaan Mbak Indari. Namun, karena saya juga masih pemula, maka sifatnya diskusi ini saling berbagi aja yaaaa…
Sambil saya beres-beres meja kerja, kita bisa ngobrol sampai menjelang jam 2 nanti :)

Pengalaman pertama saya menembus media jangan dibayangkan sesuatu yang “wah”. Tahun 2006 saya jingkrak-jingkrak seneng banget saat foto saya dan Cinta (anak pertama) nampang di majalah Ayahbunda dengan cerita yang hanya terdiri dari 3 kalimat.Senengnya minta ampun bisa tampil di media.

Sejak itu saya jadi rajin mencari rubrik yang memuat testimoni/pengalaman singkat/quote dari pembaca. Karena interestnya tentang parenting, dan sepertinya media parenting tahu keinginan pembaca untuk tampil di majalah, jadi ya klop, banyak lahan untuk mencoba. Sebagian ada honor/hadiah dari sponsor, sebagian hanya nampang saja saya sudah seneng.

Tujuan saya yang utama sebenarnya mendokumentasikan tumbuh kembang si kecil dengan cara yang menyenangkan dan unik. Kedua, saya bisa semakin mengasah kemampuan menembus media. Walaupun ceritanya pendek, nggak mudah lho terpilih diantara puluhan atau ratusan pembaca yang juga mengirimkan cerita. Disini saya juga mengasah kepekaan, karena tiap media beda karakter, saya jadi tahu bagaimana sih maunya media tersebut. Untuk pemula, nggak ada salahnya mencoba dari sesuatu yang gampang/ringan.
Saya lihat ibu-ibu disini juga banyak yang melakukan hal serupa.

Sampai saat ini saya masih rajin kirim quote / testimoni. Maklum masih pemula dan suka narsis hehehe…kebetulan juga masih punya baby yang sayang untuk tidak didokumentasikan tumbuh kembangnya. Oya, contoh testimony atau quote yang dimuat bisa dilihat di link berikut http://asacinta.blogspot.com/search/label/Quote%20%2F%20testimoni


Diskusi

Dewi Anggun Puspita S :
pingin deh tulisanku bisa dimuat di media cetak atau non-cetak, tapi bingung nyari "lowongan". terakhir dimuat waktu kelas 5 SD nulis puisi di majalah BOBO *hehe... jadul banget deh*

Arin- Murtiyarini
Mba Dewi Anggun, interestnya nulis apa sekarang ?

Ida Fauziah
Mba Arin- Murtiyarini, terima kasih ya sharing ilmunya. Mau tanya boleh ya...Kalo ingin mengirim kisah kebersamaan dan keseharian bunda dan buah hati yang berusia 5-9 tahun, kira-kira dikirim di majalah apa ya, Mba? Rubrik apa? Sebelumnya Terima kasih atas jawabannya.

Arin- Murtiyarini
Mba Ida Fauziah, kalau tulisan panjang 700-900 kata bisa ke majalah Parenting, rubrik Cerita Anda , email
redaksi@parenting.co.id , atau
surat.pembaca@parenting.co.id , tapi kalau kedua email itu balik, coba ke gracia.danarti@feminagroup.com atau prameshwari.sugiri@feminagroup.com . Yang terakhir kusebut pemrednya.

Ida Fauziah
Terima kasih ya Mba Arin- Murtiyarini. Lengkap banget infonya, senang deh bisa ikut diskusi ini ^_^

Dewi Anggun Puspita S
mba Arin- Murtiyarini, lagi nyoba nulis tentang mothering.. tapi susah.. banget mengembangkan kerangka biar jadi banyak ^^
kalo artikel bisa mba, tapi bingung nyari media yang nerima "lowongan" ^^

Arin- Murtiyarini
Mba Dewi Anggun, motherhood tema yg paling gampang buatku malah, soalnya fokus utamanya itu sekarang. Hehehe.. Kalo artikel tergantung artikelnya, Femina, Intisari, majalah kesehatan...kulihat byk yg nerima tulisan dr penulis lepas

Eli Kamilah
mba Arin- Murtiyarini bener mba, ketika tulisan atau foto dimuat senengnya minta ampun, sekalipun cuma bebrapa baris saja. luar biasa pokoknya :)

Arin- Murtiyarini
Mba Eli Kamilah, sharing dong foto pemuatannya disini, biar ikutan seneng ^^

Candra Nila Murti D

mbak, sebenarnya posisi menulisku lebih cenderung yang bertema,..apapun yang dikaitkan dengan agama. cuma ya itu berkali-kali nyoba selalu gagal di media yang sama. kelihatane berkaitan dengan mepet DL maksudnya bila mau nulis tentang "maulud Nabi" keingetnya sehari menjelangnya, nah itulah yg jadi maslahnya sering lupa tanggalnya, dan kelihatannya tulisan yg didahulukan "alumni kursus nulis media tersebut" apa aku harus ganti aja media massa lainnya ya?

Arin- Murtiyarini

Mba Candra, DL nya kira-kira 2 atau 3 edisi sebelumnya. Jadi kalo bulanan ya 2-3 bulan sebelumnya, kalo mepet banget ya kirim aja ke koran, 2-3 hari sebelumnya masih bisa. Kalo masalah prioritas yg dimuat, gak tau juga ya pertimbangan redaksi. Mungkin kalo lulusan kursus jadi lebih ngerti maunya redaksi. Ganti media juga gak masalah, tapi artinya harus sedikit merubah tulisan itu, menyesuaikan dengan karakter media baru.

Rani Iriani Safari
blh nanya..seperti apakah contoh karakter media itu?? Arin- Murtiyarini

Arin- Murtiyarini
Karakter media, contohnya dalam satu jenis media, misal parenting, kalo Ayahbunda karakternya lebih banyak info kesehatan ibu hamil-anak usia 5 tahun, lebih membahas hal-hal klinis, sedangkan Parenting, utk mama & anak usia sampai 12 tahun, gaya bahasa seru, misi membuat mama lebih bahagia, dan banyak karakter lain...Intinya harus membaca medianya dulu baru tahu karakternya. Kalau mau jalan singkat, ketahui aja taglinenya, Ayahbunda = bacaan pasangan muda, Parenting = yang seru dan berguna buat mama, Parentsguide =Healthy kids, happy familly.maaf nih, contohnya media parenting semua...kebetulan ini yang ada disekitar mejaku.

Jasmine Hanniraya

Saya menyimak dan ikut mencatat mbak Arin- Murtiyarini. Info yang menarik.

Arin- Murtiyarini
Silakan Mba Jasmine Hanniraya, sekalian nyatet untuk resume ya, hihihi...

Mahabbah El-ahmady
waduh....pinginnya si jadi ahli nulis sastra, puisi, cerpen ni mb...tapi kok susah amet-amet tuk nulis secara rutin dan baik...gimana ya?

Arin- Murtiyarini
Mba Mahabbah, sastra ya ? Hehehe...ampun, aku gak jago sastra. Sepertinya kalo sastra banyak ke koran ya ? Kalo aku nulisnya pake hp, satu-dua kalimat simpen, trus email ke emailku sendiri, nanti pas dikomputer diunduh tuh serpihan2 kalimatnya.

Mahabbah El-ahmady

ia mb...sedikit-sedikit nih...he he baru menapaki di dunia nulis...

Mahabbah El-ahmady

mau coba2 yo mb...biasa kah saya?

Arin- Murtiyarini
Biasa gimana maksudnya mba Mahabbah ?

Ary Nur Azizah

makasih sharingnya mbak Arin- Murtiyarini. pertama saya nembus media waktu itu ada tips di Ummi th 2001, tentang memelihara kaset. bener, seneng banget. hadiahnya tas dan bukti terbit. sayangnya, setelah itu saya ngilang dari dunia tulis menulis, :-( kini saya mencoba kembali, mohon doa ya mbakkkk, :-)

Arin- Murtiyarini
Mba Ary Nur Azizah, tasnya dipigura ya mba? hihihi...Setiap kali ada yg dimuat, aku selalu beli minimal 2 eksemplar untuk arsip, disimpen untuk anak-anak dewasa kelak.

Erlina Ayu
Seneng deh sama semangatnya, mba Arin- Murtiyarini. Jadi pengennn

Arin- Murtiyarini
Sama-sama mba Erlina Ayu, apalagi sering nengok grup ini, jadi tambah semangat ^^

Mahabbah El-ahmady
bisa nulisnya mb...soalnya biasa nulis sastra dan puisi..nah kurang bisa nulis artikel tu mb..gimana ya

Arin- Murtiyarini
ohhh...gitu maksudnya Mba Mahabbah. Bener nih mau pindah jalur ? Buatku nulis artikel itu level paling mudah untuk menulis. Kalo aku lho ya...soalnya langsung apa adanya. Beda kalau sastra, butuh bakat khusus. Jadi kalau udah bisa sastra, sepertinya gampang untuk nulis artikel, hehehe..

Aisyah Fad
Pernah bbrp kali nyoba, tapi belum pernah dimuat, dulu baget msh sgt belia pernah di gadis kolom 'ada 2 saja' klo gak salah yg milihin ceritanya Itang Yunas sygnya sy lupa nulis nama asli + alamat jadi deh g' dpt honor itupun tahunya dimuat dr mjalah minjem,..klo intisari tuh alamatnya mana ya mb, majalh lain semacam intisari itu apa ya mb? Pgn nyoba flora 'n fauna

Arin- Murtiyarini

Mba Aisyah, flora n fauna ya? hhmmm... trubus ? agromedia? itu pertanian banget ya??kalau artikel flora n fauna yg unik bisa ke intisari, femina juga bisa, semacam liputan perjalanan trus menemukan flora/fauna unik. Yang paling banyak peluang dimuat mungkin koran, soalnya harian.

Mahabbah El-ahmady
mau....ajarin doooong mb

Rani Iriani Safari
iya sy jg biasanya yang nyastra aja..nga ngekor ukhti@Mahhabah Mahabbah El-ahmady hehe..

Mahabbah El-ahmady
ngekor kemana mb maksudnya...he he

Rani Iriani Safari
ngekor ke suara nyastra,heuheu....

Arin- Murtiyarini
Sastra paling banyak lahannya, cerpen hampir semua media ada, novel juga bisa

Mahabbah El-ahmady
masih uwalot mb...berat amat ni jadi penulis yang baik...terkadang masih awut-awutan belum tertata rapi tu mb...gimana tu...
mau minta kursus deh sama ibu-ibu yang dah toop panggil mb Candra Nila Murti D, Archa Bella Lygia Pecanduhujan,dan bunda Indari Mastuti Full...biar saya di glandang ketempat yang bisa menunjang tulisan saya lebih bagus ni mb...

Arin- Murtiyarini

Jangan-jangan tulisannya malah "berat" mba Mahabbah, terlalu bagus dan dalam.

Archa Bella
hah!!..kok gw ikut diundang mbak Mahabbah El-ahmady..salah alaaamaaattt..#nyungsep

Mahabbah El-ahmady

mb Archa Bella ojo nyunsep sih mb...kasian daku...dah tak panggil malah nyunsep segala...trus piyeeeee?

Rani Iriani Safari
merendah tuh ukhti Mahabbah El-ahmady mah,hehe..ukhti Arin- Murtiyarini tulisan2 itu berdasarkan fakta ya atw teoritis aja,seperti tulisan parenting itu

Mahabbah El-ahmady
he he..ia kah mb...tu mb Archa Bella...mau natar daku yo mb...ayo-ayo ajarin doooong

Mahabbah El-ahmady

bukan merendah mb...kenyataan iki..mangkanya minta di tatar sama yang ngetooop lah

Arin- Murtiyarini
Mba Rani Iriani, aku tau kok kalo mba Mahabbah merendah.tapi kewajibanku kalo ada yg bisa kubagi kenapa enggak. Mari belajar dari pemula, hihihi...

Rani Iriani Safari
Sok atuh gmn??ug di atas itu?? sy sdh menunggu,hehe...@Mahabbah El-ahmady sy jg ikut di tatar??nga ngekor.com

Mahabbah El-ahmady

loh loh mb@Arin- Murtiyarini...kok tau saya merendah...betul ini dan kenyataan...ayoooo tatar daku dong

Rani Iriani Safari
pertanyaanku yg di atas??

Arin- Murtiyarini

Sori kurang jelas pertanyaannya?

Rani Iriani Safari

Untuk tulisan2 seperti parenting itu sumbernya dari fakta atw teoritis aja?? ya dr texbook atw yg lainnya..

Mahabbah El-ahmady
mb@Arin- Murtiyarini...urut2an nulis artikel itu giman ya baiknya?

Nurul Sufitri
Keren bgt deh mb Arin- Murtiyarini!

Arin- Murtiyarini
Keren ya mba Ibu2 disini ;).

Arin- Murtiyarini
Oya, utk melengkapi diskusi ini ada baiknya melihat resume diskusi dari mba Rika Tjahjani, yang pernah kerja di Femina (cmiiw) . Ini link nya http://m.facebook.com/home.php?sk=group_165731113482130&view=doc&id=297967603591813&refid=7&_ft_a=1563782588&_ft_tf=297967606925146&_ft_ti=308&_ft_aoi=165731113482130&_ft_fth=ba266934387c803b&_ft_time_ft=1329273989

Nunung Yuni Anggraeni
Beberapa kali saya melihat tulisan mbak Arin di media media Parenting.Keren amat mbak satu ini.Bahkan pernah lihat juga di media yg kontributornya dari luar.Kasih tip tipsnya donk mbak.Gimana caranya biar bs dimuat.Biasanya sih saya baca tabloid Nakita.Cara kirim artikel biar bs dimuat di Nakita gimana ya mbak? Maklum pemula.makasih

Arin- Murtiyarini
Sama-sama belajar Mba Nunung, mulai menulis dari apa yang kita suka dan kita tahu. Kebanyakan ibu-ibu suka nulis tentang anaknya kan? Ayo dicoba dari yang mudah dulu :)

Trance Taranokanai
Aku juga dulu waktu baru lulus SMA, pernah sekali dimuat Majalah Muslimah, senengnya minta ampun, padahal cuma soal surat pembaca doang yang dimuat. Sementara, pernah ngirim cerpen ke Majalah Aneka Yess!, eh malah mau dimuatnya di Majalah Gadis. Cuma dibalikin lagi naskahnya, karena katanya salah ngirim ketentuannya. Jadi disuruh ngirim ulang lagi dengan kriteria print out naskah yang sudah disepakati. Tapi sayangnya, waktu itu ngga sempat saya follow up lagi karena keburu masuk jadi Taruni. Wah, menyesal juga sih...

Arin- Murtiyarini
Mba Trance, jadi cerpennya belum sempat dimuat ? wah sayang ya... Itu tahun kapan? Kalo masih ada file/berkasnya dikirim lagi aja mba ke majalah yang terakhir menerimanya. Siapa tau bisa dimuat. Dengan catatan karakter majalahnya tidak banyak berubah.

Sri Widiyastuti
Ngarungin ilmu dari mbak Arin- Murtiyarini, terimakasih ya mbak :-)


Arin- Murtiyarini
Mba Sri Wid, kalau media Malaysia gmn mbak? adakah yang bisa kita sasar ? hehe...

Erfi Susanti
Seru juga ya diskusinya.....jadi dapet pengalaman baru nih dari mbak Arin hehehe...

Arin- Murtiyarini
Terimakasih mba Erfi, seru berkat ibu-ibu cantik disini..

Tri Wahyuni Rahmat

Suka tulisan mbak arin :)
Jadi ingat dulu wkt pertama tulisanku masuk majalah ayah bunda. Walaupun hanya surat pembaca lgs aku kliping deh :) sekarang aku lebih cenderung nulis opini ama artikel ke media cetak aja. Selain lebih mudah, disamping itu peluang nembusnya banyak..

Arin- Murtiyarini
Mba Tri Wahyuni, nah ini yang ingin kudiskusikan selanjutnya, ttg media koran, yang selama ini dikira sulit, ternyata paling mudah dan cepat dimuat. Dicoba dari media lokal dulu...

Dhiya Maryam
wah senangnya...mendengar kisah2 ibu2 yg tulisannya bisa dimuat di media. Saya menjadi terpacu dan termotivasi tuk mulai menulis lagi.

Arin- Murtiyarini
Ayo mba Dhiya Maryam..tak sesulit yang dikira..

Dhiya Maryam
hmmm..makasih motovasinya mbak Arin- Murtiyarini...*meski masih malu2 menunjukkan tulisannya*

Arin- Murtiyarini
Pada akhir diskusi ini, aku sisipkan daftar alamat email dan
rubrik yang mungkin bisa dicoba. Lagi-lagi banyak majalah parenting dan wanita, habis
langganannya itu, hihihi….

kalau ada info dari ibu-ibu lain bisa ditambahkan di
komentar di bawah ini. Terimakasih yaa… Sampai ketemu diskusi minggu depan dengan
materi yang lain.

Arin- Murtiyarini

Tabloid Nakita, email nakita@gramedia-majalah.com bisa kirim untuk rubrik Aku dan si Kecil, Aku
dan kehamilanku, Tema berbeda setiap minggunya, bisa dilihat di tabloid terbaru
atau facebook Tabloid Nakita

Majalah Ayahbunda, email kontak@ayahbunda.co.id bisa kirim artikel, tapi
seleksinya agak lama. Kalau testimonial
biasanya ada formnya di www.ayahbunda.co.id
atau berkomentar di fanpage Ayahbunda . Biasanya dimuat di rubrik “Oh ternyata”
dan beberapa advertisement.

Majalah Tumbuh Kembang, email redaksi@tumbuh-kembang.com bisa kirim untuk
rubrik Bagi Kiat, saat ini disponsori BNI syariah. Kiat apa saja tentang pengasuhan anak dan
rumah tangga, 200-300 kata + foto diri (tapi foto tidak ditampilkan)

Majalah Parents, email editorial@parentsindonesia.com bisa kirim
berbagi pengalaman untuk rubrik “Cerita Anda” (testimonial 100-200 kata), “Heart
to Heart”(artikel 700-900 kata.) dan “Your Voices” (artikel 700-900 kata.). Atau berkomentar di fanpage Majalah Parents
Indonesia.

Majalah Parenting, email redaksi@parenting.co.id , bisa kirim berbagi
pengalaman “Cerita Anda” sekitar 700-900 kata. Atau fanpage Parenting Indonesia

Majalah Mother and Baby, redaksi@motherandbaby.co.id , ada rubrik Diary
bunda dg tema yang ditentukan setiap bulannya. Panjang 500-700 kata. Fanpage Mother and Baby Indonesia

Tabloid Mom & Kiddie , email ke efa.trapulina@gmail.com
rubrik Baby Story, panjang sekitar 200 kata, tema apa saja tentang baby kita ^^

Majalah Sekar, rubrik kata hati, 300 kata, tema ttg refleksi
kehidupan, email sekar@gramedia-majalah.com

Majalah Kartini, cerpen, cerbung, setetes embun. Paling ringan setetes embuh, 500 kata, ttg
refleksi kehidupan. Email redaksi_kartini@yahoo.com

Koran juga ada rubrik untuk wanita dan keluarga. Tapi blm dikompilasi alamatnya. Yang lain menyusul ya…

Zuifa Sanashalaufa
Subhanalloh..Zuifa penge cepet cepet jadi bunda :), Aamiin..makasih mbak untuk quote nya :p

Sri Widiyastuti
Belum pernah nyoba mbak Arin- Murtiyarini, anti kalau sudah ada aku kabari deh, sedang coba kolaborasi sama teman penulis di sini :-)

Arin- Murtiyarini
Mba Sri Wid, kapan nih kolaborasi dg ku ? Aku bagian ngasih judul aja ya hihihi..

Sri Widiyastuti
hihihi...hayuk atuh mbak, *kedip mbak Arin- Murtiyarini :-)

Lies R Wiryosentono
mbak Arin- Murtiyarini...aku mau bikin bisa nanti di kasih judul :)p

Ina Tanaya
Arin- Murtiyarini: sangat inspiratif. Saya menyukai penulisan tentang parenting. Walaupun belum percaya diri utk mengirimkan, apakah ada saran ke media apa yang paling tepat ...utk parenting...

Arin- Murtiyarini
Mba Ina Tanya, lagi pny balita ya ? HARUS SEKARANG ditulis !! Sebelum anak-anak besar. Ayo langsung kirim-kirim ke alamat diatas.

Ina Tanaya
Ngga punya. Anak sudah SMA. Tapi saya sangat suka bidang ini...apakah penulisan itu ada ketentuan2 tertentu..

Arin- Murtiyarini
Oh, bisa dimodifikasi. Tulisan yg dulu tersimpan...menceritakan tanpa menyebutkan umur. Beberapa penulis parenting saya lihat anaknya sudah besar. Gak nyeritakan anaknya lagi, hanya mengambil pelajaran dari cerita pas anaknya kecil dulu. Ini karena berhubungan dg range usia pembaca, biasanya media mau yg fresh, penulisnya pada usia yg sama dg pembaca. Atau bisa dikirim ke Kartini, Pesona, Paras dan yang sejenis mba Ina Tanaya..

Lies R Wiryosentono

naah itu dia mbak Arin- Murtiyarini...anakku msh umur 11 tahun saat dia minta masuk pesantren.Itu yg mau aku tulis...kl segitu ke majalah apa ya???

Arin- Murtiyarini

Coba ke Kartini kali ya ?? Kalo dimodel opini, ttg pilihan pendidikan anak dan hasilnya saat ini spt apa, bisa masuk ke koran.

Tri Wahyuni Rahmat
Makasih info nya ya mbak arin :) aku ijin copy data base alamat majalah diatas ya :)

Arin- Murtiyarini
Silakan copy paste..boleh dibagi, seluruh diskusinya juga boleh :)

Rani Iriani Safari

oooooooo adh tutup ya,td sy tinggal shalat n makan,btw syukron ukhti@Arin- Murtiyarini ilmunya sy catat dlm ingatanku semua di atas.

Rani Iriani Safari
Senang bisa bersilaturahmi di sini bnyk hal yg bisa sy dptkan,syukron akhwat..

Navita Kristi Astuti
huaaaa... telaaat ikutan diskusinya. nyoba baca dulu dari atas ahhhh... tfs mbak

Arin- Murtiyarini
Nakita Rubrik pengalaman Aku & si Kecil untuk :
Edisi 682: Cerita lucu saat imunisasi(paling lambat 29 Feb)
Edisi 683: Asyiknya main di kasur (paling lambat 7 maret)
Edisi 684 : si kecil minta makan (paling lambat 14 maret)

Mahabbah El-ahmady
mau tentang kecantikan ini mb...aduh...cepet amet DL nya...

Lies R Wiryosentono
waahh....mksh mba Arin- Murtiyarini...coba dech :)

Rani Iriani Safari
iya padahal masih ingin nanya....ma siapa ya??atw tunggu minggu depan lagi??

Rani Iriani Safari
sudah bubar ya...heuheu

Mahabbah El-ahmady

dah bubar ta mb..aduh telat ni...

Rani Iriani Safari
iya padahal masih ingin nanya....ma siapa ya??atw tunggu minggu depan lagi??

Arin- Murtiyarini

Mba Mahabbah, maaf nih, saya banyak langganan bacaan ttg parenting...jadi infonya yg ada di saya baru itu. Mungkin teman2 lain bisa bantu ? Atau mba Mahabbah ke lapak koran terdekat, nanti infonya dibagi disini :)

Arin- Murtiyarini
Mba Rani Iriani Safitri, grupnya belum bubar kok , jadi kalo ada yang mau ditanyakan bisa buat postingan baru di wall IIDN, ada 3500-an anggota yang mungkin tertarik untuk menjawab :)

Trance Taranokanai
Sekitar taun 2002-2003, mbak Arin- Murtiyarini. File nya udah ngga tau kemana, maklum mbak... waktu jaman itu, masih belum punya laptop, komputer juga ngga, jadi masih via rental plus save-save an nya di disket. Dulu, saya masih belom kenal CD, mbak. Hehehee...

Trance Taranokanai
Apalagi dulu masih belom tau caranya ngebuka file di disket yang bermasalah alias rusak. Kalo buka file, ngga ke detect gitu, seolah-olah isi disketnya kosong, padahal isinya cerpen dan artikel semua. Duh, kalo inget dulu... selalu bermasalah sama yang namanya disket...

Sri Widiyastuti
Mbak Risah Zain sila buka kelas ini, banyak info penting loh :-)

Erfi Susanti

Berapa kata mbak yg harus di tulis mbak....? bentuknya bebas aja atau artikel ya? mo coba juga tuh soalnya aku lg hamil nih?

Novi Mudhakir
Salam kenal ya Mbak Arin Arin- Murtiyarini. Terus terang saya kagum dengan tulisan-tulisan Mbak. Compact, to the point dan ide-idenya itu loh, sangat berbeda dengan keumuman. Selain itu saya perhatikan dari berbagai tulisan yang dimuat di media, sangat fokus ke parenting. Kata orang, semakin kita fokus semakin mampu menghasilkan tulisan ya baik, benar ya Mbak? Nah, sekarang yang jadi pertanyaan saya, bagaimana mengetahui tema-tema yang diajukan pihak tabloid. Misalnya, Mbak Arin kan sering banget tembus, bagaimana Mbak Arin mengetahui tema-tema yang ditawarkan oleh pihak tabloid/majalah?

Arin- Murtiyarini
Oiya lupa..utk Nakita 3-4 kalimat saja, seperti contoh di blogku :) plus foto. Biasanya dipilih pengalaman paling unik & menarik

Arin- Murtiyarini

Salam kenal kembali Mba Novi Mudhakir :)
Tema parenting sepertinya umum sekali buat ibu-ibu yg sedang menikmati romantisme motherhood, kebetulan anak-anak masih kecil jadi itu jadi fokus utama saya saat ini. Saya mencatat hal-hal detil, dan prioritas mengambil yg berbeda ceritanya, nah..untuk tahu cerita mana yg unik/beda ini tentu dg byk membaca dan membandingkan cerita dr ibu2 lain yg dimuat sebelumnya. Intinya banyak baca kali ya...
Saya tidak tahu tema khusus yg ditawarkan majalah, hanya nebak2 saja. Kalo yg dimaksud tema Nakita di atas, itu ada diinfokan di majalah dan facebook. Mungkin selanjutnya akan saya coba gali masalah pemilihan tema ini... Makasih pertanyaannya mba Novi :)

1 komentar: