Sabtu, 31 Maret 2012

MILIKI, WALAUPUN HANYA SATU DAN BEKAS !! (Diskusi Ibu ibu Doyan Nulis IIDN)

(Diskusi, 30 Maret 2012)

7 tahun lalu, ketika tulisan saya mulai menyasar media cetak, informasi tentang syarat pengiriman, alamat media, jumlah kata, karakter media dan lain sebagainya belum sebanyak dan semudah saat ini. (Terimakasih atas berdirinya IIDN sebagai wadah berbagi informasi penulisan)

Sebelum menulis saya mempelajari media bersangkutan secara langsung untuk melihat gaya bahasa, menghitung jumlah kata/karakter secara manual, dan kemudian tulisan-tulisan itu saya kirim via pos.

Sulit menyelami karakter media jika kita tidak memegang, paling tidak satu eksemplar, media tersebut. Karena itu, saya melengkapi koleksi dengan berburu ke tukang loak (biar hemat). Hasilnya lumayan, beberapa majalah bekas dengan tahun terbaru bisa didapat, Selain itu, saya intip-intip di toko buku, walaupun tidak bisa leluasa membaca setidaknya saya mengikuti trend yang sedang berlaku.

Membaca langsung media, saya rasa masih menjadi cara terbaik untuk menyelami gaya penulisan dan tentu saja mempermudah kita membuat tulisan yang sesuai. Ketentuan teknis seperti jumlah kata/karakter hanyalah sebagian kecil dari bagian yang harus kita ketahui. Kadangkala, hal-hal tersebut bisa fleksible, bisa dinegosiasi selama tulisan anda bisa menarik hati redaksi.

Ada bagusnya mengoleksi daftar alamat dan ketentuan pengiriman berbagai media, namun jangan hanya jadi koleksi tanpa gambaran yang jelas. Jadi, milikilah media yang ingin anda sasar, minimal satu eksemplar.

Caranya? Usaha anda menentukan hasilnya *kerling, ting!

Tri Sulistio Ningsih dan 32 orang lainnya menyukai ini.

Dheavannea Dhea yup. Di pasar loak, solusi yang baik sekali. Mengingat harga majalah zaman sekarang, hadeuh. Lumayan ngabisin uang belanja ibu rt yang terbatas, kalo mau koleksi.

Arin- Murtiyarini
Atau ngintip-ngintip di toko buku ya mba Dhea, hihihi..

Dheavannea Dhea
Selain itu menjalin pertemanan dengan lapak majalah. Jadi bisa ngintip tanpa beli. Walaupun sekali2 harus beli juga biar dia gak bete n ngrasa dimanfaatin. Syukurlah di daerah saya, lapak majalah terdekat, dijaga ibu2 juga. Jadi enak komunikasinya.

Dheavannea Dhea
iya nih mbak. Aku pengen banget nembus media nasional. Gak cuma buletin ato majalah komunitas tertentu aja. Hehe. Ternyata butuh kesabaran tingkat tinggi, karena saya sebelum ini berkutat di ranah fiksi yang antreannya bejibun. Xixi.

Arin- Murtiyarini
Kurasa sebulan satu majalah/Koran nggak berat. Segitupun belum tentu kita bisa ngirimkan tulisan.

Ummi Nasyi'ah
mks infonya, tipsnya oke jg mba Arin- Murtiyarini
ke pasar loak.....

Diandra Nasution
Wah, menohok diriku :))
Emang sih paling males koleksi majalah apalagi beli, xixixi.. Maunya langsung tembak aja.

Arin- Murtiyarini
Untuk koran lebih mudah ditembak langsung karena tidak banyak variasi gaya bahasanya, asalkan ikut trend dan sesuai visi misinya. Koran (lokal) relatif mudah ditembus.
Mba Diandra, menurutku benar statement : banyak baca = banyak nulis, penulis pasti banyak baca, sementara pembaca blm tentu bisa jadi penulis.

Ririn Handayani
Share Mbak, dulu saya nebeng baca Kompas sm tetangga yg punya wartel. Padahal waktu itu HP sdh populer, tetap aja rajin nyambangi wartelnya tiap sore, biar gak sungkan saya tlp siapa gitu bbrp menit terus numpang baca koran bbrp puluh menit. Si tetangga lama2 hapal jadinya kalo lama gak ke wartelnya, koran2 yg blm saya baca dikumpulin ntar kalo saya datang dikasihkan semua biar saya baca or dipinjam pulang, duh perjuangan banget untuk bisa mendapat sesuap informasi :) pas si kecil sdh besar n bisa saya tinggal, saya minta ijin sm suami satu or 2 jam dalam beberapa hari ke perpus unej, disana hampir semua koran n majalah ada (kecuali yg ibu:)), rasanya kayaknya musafir di tengah gurun yg dpt seteguk air pas di sana, bbrp lama bulan kemudian ada kebijakan kalo hanya mhs aktif yg bisa masuk kesana, saya langsung nangis krn begitu sedihnya gak bisa baca koran, majalah n buku lagi di sana. Alhamdulillah, sekarang ada internet, bangun tidurpun bisa lgs baca koran :)

Arin- Murtiyarini

Wah andai mba Ririn dekat sini, kukasi majalah dan koran bekasku yg secara berkala kusortir. Setiap kali ke lapak koran, susah banget nahan diri utk tidak beli. Beberapa edisi yg menurutku spesial kusimpan, selebihnya dihibahkan krn cepat banget tumpukannya meninggi.

Ririn Handayani

hehe, boleh2 Mbak :) makanya sekarang klo beli majalah, tabloid atau buku2 yg berkaitan dengan dunia ibu2, saya pinjamkan ke ibu2 lain, dan mereka umumnya sangat excited baca, namun krn bbrp hal, kebutuhan akn informasi tidak terpenuhi dengan baik. Keterbatasan waktu juga kadang membuat waktu baca mereka jadi lama, satu majalah saja bisa dua mgg, buku apalagi :) untuk koran, sampai sekarang masih saya kumpulkan dengan rapi, tiap 2-3 mgg sekali saya antarkan ke desa k rumah Eyang, di sana dibaca oleh para tukang becak dan kuli bangunan yang suka main kalo sore dan malam hari, setelah mereka bekerja, atau anak2 sekolah yg butuh kliping berita up to date dr media, terlihat sekali bahwa sebenarnya kebutuhan akan membaca adalah kebutuhan semua orang. Kerabat saya yg mengajar di pelosok kadang juga suka bawa koran bekas untuk rekan2 gurunya. Lagi-lagi, kehadiran koran bekaspun sangat berarti buat mereka :)
oh ya Mbak, sebenarnya ini bisa jadi moment untuk Ibu2 yang overload majalah seperti Mbak Arin untuk berbagi dengan ibu2 lain yang sangat membutuhkan, kalo kita-kita mgk mayoritas sdh memiliki akses informasi dan iptek yang cukup baik, sementara di sekitar kita, di pelosok desa terutama, nyaris tidak punya akses sama sekali

Arin- Murtiyarini
Problemnya pertama di ongkos kirim mbak, jadi hanya bisa dioper ke yg dekat-dekat aja. Kedua, masalah minat jenis bacaan yg blm tentu sama. Ada yg mau mengkoordinir?
Ketiga, karena harga jual kertas bekas mahal, harus selektif kalau kita ngasih dg tujuan agar dibaca, kalo nggak bisa-bisa bukan dibaca, tapi dijual lagi.

Nunung Yuni Anggraeni
Aku pernah dapat sekardus majalah dari mbak Arin.40 edisi mungkin.Senangnya...40 edisi abis kubaca seminggu

Ririn Handayani
Mbak Arin- Murtiyarini, iya mbak berat di ongkos, apalagi bogor-jember :) mgk bs dimulai dr daerah yang berdekatan apalagi yg srg kopdar. Untuk jenis bacaan, pas saya pinjami majalah parenting dan ibu2, kaum ibunya sangat antusias sekali membaca smp rela ngantri. untuk koran biasanya hampr diminati semua kalangan. untuk yg terakhir, koran, sebagian besar memang pada akhirnya berakhir di tukang loak, tapi setidaknya, yg saya tau dr koran2 yg ada ditempat eyang saya, butuh waktu yg agak lama bagi si koran untuk smp di pengepul :) karena saban sore dibaca rame2 sm bapak2 di sana. Kalo misalnya saya telah antar koran, koran yg lama kadang dibaca ulang dr halaman paling dpn smp paling belakang :)
untuk majalah, mgk peluang diloakin agak lama mbak coz sirkulasinya kan lebih pendek dr koran, isinya juga relatif awet dibanding koran yg bisa berubah setiap hari. untuk ibu2, sebenarnya kita bisa manfaatin pengelola posyandu/pkk untuk nitipin majalah2/buku2 kita spy dikelola lbh baik, biasanya kan ibu2 sebulan sekali ada posyandu, pkk or dama, itu bisa jadi ajang bagi ibu2 untuk pinjam dan mengembalikan majalah, InsyaAllah akan memberi manfaat bagi banyak ibu. Mgk ada yang mau memulai berbagi :)

Arin- Murtiyarini Kalau mba Ririn media apa aja yg sulit didapat?
Btw, aku lagi cari koran yg isinya optimis koran apa ya?

Ririn Handayani isinya optimis mksdnya apa mbak?

Arin- Murtiyarini Berita-berita baik dan melegakan.

Fuatuttaqwiyah El-adiba
agak susah mbak yang seperti itu. Kalau majalah ada, kalau koran tidak tahu. Aku biasa baca online. Di daerahku susah cari koran nasional

Nita Tjindarbumi
info penting nih...
Arin- Murtiyarini
Mba Fuatuttaqwiyah, majalah POTRET populer di grup ini, bagaimana dg disana? Aku sendiri malah belum pernah menemukannya.

Fuatuttaqwiyah El-adiba
Ada,tapi aku juga tahu setelah gabung di group ini, sudah coba kirim tulisan tapi belum pernah dimuat. Siswaku juga baru tahu ada majalh itu setelah aku beli. Mungkin karena kurang promosi kali ya

Arin- Murtiyarini

Wah, kedatangan guru senior mbak Nita Tjindarbumi *menunduk hormat*
Gimana mba pengalaman dulu semasa internet belum ada, tapi tetap produktif?

Nita Tjindarbumi

Hadeeeh...gak ada senior-senioranlah Arin- Murtiyarini...aku juga masih terus belajar dari teman-teman kok. Soal produktif di jaman sebelum ada internet, buatku kan tuntutan. tanggung jawab karena aku memang bekerja di media. setiap hari bergelut dengan tulisan berbagai topik. lalu yang awalnya aku penulis fiksi, artikel-artikel sastra, opini, profil jadi beralih ke news. mendapat ide dari hasil liputan atau cerita-cerita unik di lapangan, kejadian sehari-hari.
menulis fiksi ke media hanya sesekali saja. kalo nulis untuk media sendiri ya pake nama palsu. kalo kirim tulisan ya pake pos. gak kenal redakturnya. makanya waktu PDS HB Yasin bongkar2 koran lama kata teman yang suka kesana ada beberapa tulisan essay sastraku. itu malah tulisanku jaman sebelum jadi jurnalis. sayangnya klipinganku gak ketahuan dimana?

sekarang enak ya, banyak media yang bisa dikirimin tulisan kita. Dulu mah berebut ..*nostalgia yang indah...

Arin- Murtiyarini
Berarti dulu menghitung jumlah kata manual dong mbak? Hihihi...seru ya.. Sekarang begitu mudahnya menghitung dg Word dan jadi malas giliran menghitung jumlah kata yg udah ada di media.

Nanda Novalina
Klo aq tiap bulan punya budget beli 2 majalah, aq beli yg mahal satu, yg murah satu. Trus tiap minggu beli 2-3 koran ganti-gantian. Aq simpen koran yg ada rubrik khusus misal koran minggu krn mau nyontoh cerpennya. Gituuu...

Candra Nila Murti D
bener mbak, jangan dikiloin ke tukang cari barang bekas seperti saya,..curhat

Arin- Murtiyarini
Eman-eman mba Candra Nila Murti Dewojati, lha harga sekilonya murah banget, nggak sumbut dg proses pembuatannya hehehe...
*sumbut = impas
*eman-eman = sayang

Candra Nila Murti D
qiqiiqi seneng mbak arin, ada translate-nya segala,..huwaaa,..demi sekilo beras..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar