Kamis, 24 Oktober 2013

Notebook Tipis, Tulisan Laris

Percaya nggak percaya, ini teori hasil pengamatan selama bertahun-tahun, bahwa :

"Ketebalan PC berbanding terbalik dengan produktivitas penulis"



Saya hobi menulis.

Untungnya, sejarah kepenulisan saya tidak dimulai sejak jaman mesin ketik.
Ada yang masih ingat bentuknya?


Mesin ketik adalah alat berisi tombol-tombol huruf yang bisa mencetak tulisan secara manual. Pada masanya, mesin ketik meningkatkan produktivitas dari yang awalnya menulis dengan tangan. Sejak diciptakan tahun 1870, mesin ketik banyak digunakan oleh penulis profesional seperti penulis buku dan wartawan.

Benda ini adalah mesin tulis tanpa otak. Tidak bisa menyimpan file. Juga tidak bisa di edit. Jadi , tantangan buat penulis yang menggunakan mesin ketik adalah harus menulis dengan benar. Biasanya dibantu dengan membuat coret-coretan tangan terlebih dahulu. Soalnya jika salah alternatifnya ada 2, dihapus atau ketik ulang dari baris pertama. Eaaaa.... 





Kemudian saya mengenal komputer yang terdiri dari kotak CPU dan monitor yang ukurannya tebal. Peradaban penulis sangat terbantu dengan kehadiran komputer karena alat ini sudah bersifat digital, bisa menyimpan file sehingga mengurangi tumpukan kertas arsip.  


Saya mulai menekuni hobi menulis sejak 2007 dengan modal berupa komputer pribadi. Kala itu dengan prosesor Intel Pentium 4.  Dengan komputer ini saya lebih aktif menulis, lalu dicetak dan dikirim ke media massa atau lomba melalui pos. Maklum, internet belum semudah sekarang diakses.


Th. 2007-2010, menulis dengan PC + monitor super tebal hasilnya sekitar 20 tulisan per tahun di media dan lomba. Lumayan.





Walaupun hasrat menulis menggebu-gebu, tapi saya hanya bisa menulis di rumah. Saat kerja saya menggunakan komputer di kantor yang lebih modern, yaitu monitor tipis dan lebih lebar dengan prosessor lebih handal, plus internet.


Padahal, ide bisa datang kapan saja. Bisa saat nongkrong makan siang di kantin, atau saat jalan-jalan. Masalah lain misalnya saya dapat ide menulis saat di kantor dan menulis sebagian, tapi pengen melanjutkannya di komputer rumah. Maka si file terpaksa harus keluar masuk komputer kantor-rumah-kantor. 


Kalau dilihat dari kacamata sekarang memang lebih ribet, karena perlu alat untuk memindahkan file. Saya tahu tuh rasanya menggunakat disket, CD hingga USB.

Menjawab keribetan ini, ilmuwan dunia menciptakan model komputer baru yang bisa dijinjing alias leptop. File tetap tersimpan di leptop dan bisa kita bawa kemana-mana, kerja bisa lebih sering, dari berbagai tempat.


Leptop yang saya pegang pertama adalah pinjaman kantor dengan berat sekitar 3 kg, ukuran lebar dan tebal. Ada peningkatan produkstivitas tentunya, saya bisa bawa pulang kerjaan kantor tanpa harus memindahkan file.

Tapi dasar sifat mengeluh ketidakpuasan manusia, ternyata membawa teknologi pada tingkat yang lebih baik. Yang tadinya sudah terbantu, muncul rasa malas. Leptopnya berat, besar pula! Malas ah bawa-bawa kemana-mana. Lagipula baterainya cepat habis, belum tentu ketemu colokan listrik di tempat umum. Hm, iya deh, butuh yang lebih tipis dan ringan ya. Plus baterainya tahan lama, cukup untuk dibawa berkelana sepanjang siang.


Akhirnya saya membeli netbook harga murah dari tabungan hasil menulis. Ringan, karena ukuran layar lebih kecil. Baterainya cukup tahan lama. Menulis jadi tambah sering. Apalagi sudah dilengkapi internet. Makin getol ikut lomba. Makin tipis, makin produktif. Beban menulis berkurang, ide makin kreatif dan makin enak dibaca. Laris manis....


2010-2013, menulis dengan netbook menghasilkan 40an karya per tahun di media, lomba dan blog. Terbukti kan, makin tipis PC nya saya bisa makin produktif menulis.





Tapi karena harganya murah, prosesor dan kapasitas memorinya juga pas-pasan. Hanya beberapa aplikasi standar yang boleh dipasang. Kalau keberatan memori bisa hang. 


Begitu punya anak dan membawa ke daycare sebelum saya ke kantor, akhirnya mini netbook mulai jarang saya bawa. Soalnya berat kan gendong anak. 


Sekarang anak sudah besar, saya bisa membawa leptop lagi. Tahun ini saya sangat aktif menulis. Tapi akhir-akhir ini, menulis saja tidak cukup. Harus kreatif plus bisa bikin desain sedikit-sedikit. Apalagi untuk lomba blog. Semakin banyak inovasi-inovasi karya. Kayakanya gak bisa kalau cuma mengandalkan netbook lama saya.


Nah, mulai deh melirik tabungan lagi. Kira-kira leptop apa yang cocok di budget  tapi bisa memenuhi kebutuhan saya, yaitu tipis dan ringan (biar rajin nenteng kemana-mana), prosesor handal, dan fitur komplit. 


Hasil googling, saya menemukan spesifikasi leptop impian di www.acerid.com.  Langsung naksir sama Acer Aspire E1-432.  Acer E Series tersebut berukuran 30% lebih tipis dibanding leptop sekelasnya dan 15% lebih ringan! Bobotnya sekitar 2,1 kg saja. Wah, bisa ditenteng kemana-mana sambil bawa anak nih, cocok buat saya.


Acer Aspire E1-432 menggunakan monitor LED berukuran 14” dengan resolusi 1366×768 px yang memadai untuk kebutuhan office basic, browsing, multimedia,bahkan untuk bermain game sekalipun .Jadi bisa memutar video HD dengan tampilan tajam. Wah, bisa nih untuk ikut menulis review film . Buat sesekali main game sebagai selingan mencari inspirasi menulis juga lebih baik tampilannya. Nah, untuk beban kerja yang berat itu kira-kira bakal lemot nggak ya?  Nggak dong, karena Acer Aspire E1-432 menggunakan Intel Celeron 2955U ini mampu memberikan peningkatan performa yang signifikan. Mantap deh! Untuk keperluan mobile, daya tahan baterai kedua leptop tersebut sekitar 6 jam untuk konten multimedia dan 3-4 jam untuk main game. Nah, kalau cuma ngetik-ngetik saja bisa lebih lama dong...

Makin dilihat makin naksir deh...apalagi warna silvernya yang keren elegan. Mahal nggak ya? Sssst, ternyata harga Acer seri E ini gak setinggi yang kukira, yaitu  sekitar 4,7 jutaan untuk Acer E1-432 dan  5,5 juta sampai 6,3 jutaan untuk Acer E1-470.


Modal segitu nggak rugi kalau setelah menggunakan Acer E1 saya bisa tambah produktif.  Pengennya sih, dengan leptop ini bisa menulis plus desain tanpa hambatan, pengen mempercantik blog, dan pengen nulis buku. 


See? Makin tipis makin produktif. Notebook tipis, Tulisan laris.







“Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% Lebih Tipis” yang diselenggarakan oleh Kumpulan Emak Blogger (KEB) dan Acer Indonesia."

77 komentar:

  1. Tajam dan dalam tulisannya Mbak Arin. Jawara lagi nih :D eh mampir di tulisan saya yang alakadarnya di sini

    http://sierrasavanna.blogspot.com/2013/10/travel-blogger-harus-punya-notebook-ini.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah mampir mak...ini tulisan yang spontan sebenarnya. Yang terpikir saat pengen leptop tipis hehe

      Hapus
  2. Alasan yang masuk akal Mak :)
    Sukses untuk kontesnya.

    BalasHapus
  3. makin tipis makin enak dibawa ya mbk heheh..salam kenal ^^

    BalasHapus
  4. Mak Murti, kalo nulis selalu aktual tajam teroercaya.. :)

    BalasHapus
  5. Wuih keren. Masih bisa foto sama mesin tik jaman jebot :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya kantor tuhhh...masih kepake buat ngetik alamat

      Hapus
  6. Hahaha keingetan dulu kalo ngetik pake mesin tik ya mak.. moga makin laris deh tulisannya... :D

    BalasHapus
  7. seru sekali liat gambar2nya mak... :) sukses ya mak..

    BalasHapus
  8. waa...saya jadi jiper bacanya..
    itu mesin ketik, masih ada di kantor saya mak :D

    btw, asal trenggalek yah? suami saya juga *mulai salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak...sering dong main ke trenggalek?

      Hapus
  9. Aaakk, selalu keren deh Mak Arin ini

    BalasHapus
  10. Aii.... andeng-andeng (tahu lalat) di pipinya eye catching banget, deh. Sama persis seperti milikku. xixixi..... besar dan di pipi kanan.....
    Ups... malah OOT ya komentarnya.
    Semoga sukses ngontesnya ya mbak. Laptop yang satu ini memang keren banget deh. pengen punya 1. Kalau bisa sih gratis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...tahi lalat bawa hoki itu maaak.. :)

      Hapus
  11. wuiiiihhh...mak arin poto sama mesin tik... cakep mak tulisannya d^^b 2thumbs

    BalasHapus
  12. wah klo tipis bisa ratusan tulisan nich, jadi buku...:)

    BalasHapus
  13. semakin tipis semakin laris manis bersama e1-432...keren bangetttt

    BalasHapus
  14. Kreatif banget sampe dibuat foto dan tulisan bubble, sukaaakkk

    BalasHapus
  15. Balasan
    1. Trims ya...soalnya ide ygvdilempar juga menarik, suka nulisnya ;)

      Hapus
  16. Waaah..ada foto bareng mesin tik tua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bunyinya nggak kukuuu...tik..tik..tik...gredeeeg...!

      Hapus
  17. Wah..ada mesin ketiknya :) Keren tulisannya, Mak...
    Semoga sukses yaa ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mak Inna. Sukses buatmu juga

      Hapus
  18. selalu ada yang beda dengan postingan mbak Arin...sip deh.

    *eh itu mesin ketiknya...hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga juri terpikat mesin ketikku #eh

      Hapus
  19. aiiiih itu foto terakhirnya, lucuk maaak! hahahha ada muka imut2nya :D

    BalasHapus
  20. huwaa bagus, menarik, lengkap!
    padat berisi kayak badanku nih *salah fokus* hihi
    sukses ya mbak ^_^

    BalasHapus
  21. Waaah, pake yang tebal saja sudah produktif. Apalaagi kalau ganti notebook ini ya, Mba.
    BTW, pingin yang warna kuniing ituu. :)

    Moga menang ya, Mba. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg kuning itu udah lemot, sudah lama diajak berjuang. Sekarang lebih sering di lemari

      Hapus
  22. Tak diragukan lah sang jawara lomba blog ini. Kewwweeennnn :D :D :D. Gak standar tapi topiknya dapet banget ;). Sembah sujud sama Bu Guru :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perjuangan masih panjang Muridku...ayo semangat, siapa tau sponsor tergerak menambah jumlah hadiah karena tulisan kita keren-keren

      Hapus
  23. wahahaha, itu mesin ketik, kenangan indah banget ya mak...
    bikin jari kapalan, salah satu huruf, langsung buang kertas..>.<
    sukses lombanya ya mak..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serasa di kelurahan ya mak Winda hehehe

      Hapus
  24. Jadi tertarik si tipis yang bikin tulisan laris...*mulai lirik tabungan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murah mbak, gak usah lirik tabungan. Lirik suami saja hahaha

      Hapus
  25. wakkakaa... ga nahaaan mesin tiknyaaa

    BalasHapus
  26. Cerita mengalir indah dan powerfull... Siap-siap menerima si Slim nih sepertinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiih, jadi Ge er. Yang penting even KEB sukses :)

      Hapus
  27. waaah keren tulisannya. semoga sukses ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mak Astuti, sukses buatmu juga

      Hapus
  28. Huwaa... mesin ketiknya jadul banget mak.... :)
    Jadi inget dulu, waktu saya belajar nulis pun saya pake mesin ketik hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belajar ngetik pas SMA. Kenal komputer pas kuliah

      Hapus
  29. Suka pose mbak sama Mesin ketik jadulnya, sukses ya maak..:)

    BalasHapus
  30. kalo aku suka sama pose mak-nya justru, :)

    BalasHapus
  31. bener-bener deh tuh mesin ketik menarik perhatianku hahahaa... jadi ingat dulu waktu sekolah disuruh latiha ASDF JKL; :D begitu selesai belajar ngetik, besoknya jari-jari pake parem semua
    Tulisannya bagus banget mb Arin, as usual, semoga berjodoh dengan Acer impiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..paling capek kelingking kalo buatku

      Hapus
  32. kalo dapet Acer tipisnya, nulis bukunya yang "tebel" ya, Jengg !!!
    *implementasi teori berbanding terbalik* ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin...obsesi mak, pengen nulis buku tapi ngeblog jalan terus

      Hapus
  33. mak arin..masih punya mesin tik jadul itu ya.....keren banget tulisannya....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak...cuma minjem kok. Ngapain beli yg tebal dan berat hohohi

      Hapus
  34. woow... tulisannya mantap banget mak. Pantesan langganan juara... Btw nemu mesin ketik dimana mak sampai bisa mejeng disini :)

    BalasHapus
  35. Jadi ingat dulu waktu praktek kerja di suruh ngetik form pajak. Padahal sudah hati-hati nulis supaya gak salah, eh begitu di cek, ada 1 huruf salah. Terpaksa deh ngulang. Ngulangnya sih gak masalah, di marahinnya itu lho hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..bener..bener...makin dimarahi makin grogi makin banyak salah...

      Hapus
  36. Selalu minder liat yang ini ihhhh kerennn

    BalasHapus
  37. Eeeeh, emak blogger gak boleh minder:)

    BalasHapus
  38. woooww tulisannya lengkap pake data pendukung diagram and ada mesin tik'nya...hehehehee....:)
    salam kenal yaa...
    mampir ke blog'ku yaa http://tranzilea.blogspot.com

    BalasHapus
  39. Jury visit. Terima kasih sudah berpartisipasi. :)

    BalasHapus