Rabu, 01 Januari 2014

Pilih, Pikir, Publish !

[Catatan Contestmania]


Lomba-lomba blog kian marak. Apalagi kuis di sosial media.
Hadiahnya menggiurkan, pesertanya bejibun, tantangannya beraneka.
Menang-kalah, senang-kecewa menjadi kalimat-kalimat yang berseliweran di facebook para pemburu lomba.

Anda suka mengikuti kuis dan lomba? 
Saya sampaikan "SELAMAT ! "
Baru menjadi peserta saja, berarti anda sudah tergolong orang yang percaya diri dan mempunyai kreativitas. Keren kan? Apalagi kalau bisa menang, wuih...bukan hanya dielu-elukan oleh pesaing maupun penggemar, anda juga akan mendapatkan hadiah. (Hm, masih jujur kan bahwa motivasi utama mengikuti lomba adalah mengharapkan hadiah? kenapa tidak? sah kok!)

Jadi, jangan surut oleh apapun komentar orang tentang pemburu lomba.
 

Orang mengira, saya nggak bakal membagi tips atau apapun terkait gaya berlomba karena takut saingan saya tambah banyak.  Tidak seperti itu.  Bagi saya lomba hanyalah hobi, bukan profesi.  Ketagihan iya, tapi sadar suatu saat akan tiba masa harus pensiun.  Jadi, buat apa menyimpan ilmu. Saya meyakini, berbagi ilmu itu seperti berbagi rejeki. Semakin dibagikan semakin banyak kita mendapatkan "kembalian" nya.  

Setiap orang mempunyai style lomba yang belum tentu sama.  Sebagai pemula, saya dulu banyak belajar dari lingkungan dan sahabat.  Sekarang, setelah merasakan beberapa kali menang, saya sudah dianggap ratu kontes oleh teman-teman dekat. Alamaak...sebenarnya merasa belum pantas. Tapi ya sudahlah, daripada jadi Ratu sejagad, tambah nggak pantas kan?

Baiklah, berikut sedikit cerita tentang karakter saya dalam berlomba.  Bukan tips memenangkan lomba loh ya. Saya belum dapat merumuskan tips memenangkan lomba, kalau sudah dapat tentunya saya bakal menang terus. Nyatanya tidak. Saya pernah kalah, sering malah.

(1). PERHATIKAN TEMA
Pertama kali membaca informasi lomba, mata saya akan tertumpu pada 3 hal penting: Tema, Deadline dan Hadiahnya. Mengapa tema penting? Buat saya, tidak akan mengikuti lomba yang tema nya tidak sesuai dengan karakter saya.

Soal tema ini lebih saya pertimbangkan daripada besaran hadiah.  
Hadiah kecilpun, asalkan visi misi sponsor masih bisa saya terima dan tema lomba saya sukai dan kuasai, ayo saja digarap. 

Hadiah besar, kalau yang mengadakan produsen rokok, atau produsen minuman keras, jelas saya tidak akan mengikutinya.

Bagaimana dengan susu formula? Saya mau mengikuti lomba yang disponsori susu formula asalkan tema tidak bertentangan dengan kampanye ASI, bahwa susu formula untuk konsumsi anak setelah periode ASI ekslusif.

(2). PERHATIKAN SYARAT DAN KETENTUAN
Ada loh lomba yang hadiahnya tidak seberapa, tapi syaratnya banyak. Harus follow twitter beberapa akun, registrasi berulang kali, beli produk ini itu, pakai struk pembelian dengan periode tertentu dan syarat lain yang aduhai.
Nah, kalau saya lebih memilih lomba yang syaratnya tidak ribet, syukur-syukur kalau hadiahnya besar :)
Intinya: dalam memilih lomba saya pikir ulang, ini lomba memberatkan tidak? merugikan tidak? Peluang menang seberapa? Seberapa banyak tenaga harus dikeluarkan? Dan seberapa tebal muka harus disiapkan? Hihihi

(3). CARI IDE UNIK.
Dari tema,kemudian saya mencari ide yg unik. Cerita satu hal, cakupan sempit tapi dalam ulasannya. Tapi kadang-kadang saya tergoda menulis juga secara komperhensif, panjang dan lebar, saya tandai justru sering kalah.

(4) MATANGKAN KONSEP

Karena kesempatan menulis saya sangat terbatas, saya tidak menulis setiap hari atau terus-terusan. Proses menulisnya begini, sejak tahu soal tema dan merencanakan  mengikuti sebuah lomba, maka sepanjang ada kesempatan saya berpikir dan berpikir. Yaitu memikirkan konsep atau rancangan seperti apa tulisan nanti saya sajikan. Ide yang unik tertuang dalam pembukaan yang menarik, alur yang unik, sudut pandang yang unik,  dan penyajian yang menarik. Karena proses berpikir sudah lama, konsep semakin matang, pas ada kesempatan menulis biasanya hanya butuh waktu 1-2 jam mengetik. Bahkan bisa sambil bepergian saat weekend bersama keluarga, anak-anak bermain sementara saya nge-blog.  Jadi lebih panjang waktu yang dibutuhkan untuk memikirkan konsep daripada menulisnya. 

(5). LENGKAPI INFO DAN FOTO

Oiya, sambil memikirkan konsep, saya juga menyiapkan foto-foto yang menunjang. Saya berusaha mengurangi pinjam foto dari internet.  Bagusnya, setiap ada kesempatan berfoto karena tidak mudah mendapatkan foto yang bagus secara mendadak. Misalnya, saat jalan-jalan secara tidak sengaja menemukan obyek bagus untuk difoto. Foto pun butuh konsep juga loh agar pesan yang disampaikan efektif. 


Saat saya mngikuti lomba blog jamu (lihat di sini) saya sengaja membuat listnya, yaitu foto jamu, foto mba jamu, foto toko modern, foto jamu di acara resmi, foto jamu di mal dll. Atau untuk lomba Acer, walaupun ingin tampil lucu, tapi foto-fotonya saya konsep juga. Blog Acer bisa dilihat di sini.  Semua masuk dalam proses berpikir tadi. 

(6) BACA ULANG DAN EDITING.
Begitu sudah selesai menulis, saya membaca ulang tulisan saya berkali-kali. Sambil mengedit EYD yang masih ada saja salahnya (maklum, ngetik dengan touchscreen sering salah pencet huruf).  Saya juga merasa-rasakan tulisan sendiri, kita-kira terkesan lebay nggak? Sok tau nggak? Sok idealis nggak? Masuk akal nggak? Dan sebagainya.

Editing EYD seperlunya dan sebisanya. Hehe.. Dan yg penting editing konten, artinya materi yang kita ragu bisa mempertanggungjawabkan sebaiknya dihilangkan saja.  Saya juga menghindari kalimat curhat berkepanjangan. Jadi to the point biar juri tidak capek bacanya.

Setiap juri beda selera.  Kadang keputusan juri belum mutlak, masih ada juri dari pihak sponsor yang sangat menentukan. Seleranya mungkin beda dengan selera kita-kita.  Nah, tentang tips memikat juri kompasiana pernah saya ulas di sini. 

Demikian, sekian dulu. Saya mau menulis untuk lomba-lomba berikutnya.
Semakin banyak saingan, saya semakin butuh waktu lama untuk berpikir dan berkreasi.  Yuuuuk....

22 komentar:

  1. saya cateeeet.. Thx, ya ^_^

    BalasHapus
  2. Tips yang sangat bermanfaat. TFF mbak ariiiin ;)

    BalasHapus
  3. Manfaat sekali Mak, makasih ya :)

    BalasHapus
  4. Wow..mksh ilmunya mak ^^

    BalasHapus
  5. Hehehe bener..lebih baik jadi ratu kontes nulis...kelemahanku adalah mematangkan ide..suka terburu-buru aja maunya cepet selesai..jadi wae hasilnya nggak mantap..makasih ilmunya Bu Guru

    BalasHapus
  6. Setujuuuuu sekali....bener2 mewakili isi fikiranku nih...hehe

    BalasHapus
  7. siip... tips nya muajrab nih.. :D

    BalasHapus
  8. MAkasih infonya cikgu ..... siap-siap buat daftar lomba ... hehehhehhehe

    BalasHapus
  9. mantappp :) topcer resep tips nya.. makasih ya mbakk

    BalasHapus
  10. makasih tipsnya.. jadi semangat ikut2 lomba lagi...

    BalasHapus
  11. sip deh, si emak yg satu ini meang ekspert ngontes jadi kita wajib nurut ama emak Arin :)

    BalasHapus
  12. Tips lomba itu udah banyak mbak, tinggal googling. Tapi seperti yg mbak bilang, style orang itu tidak bisa ditiru meskipun semua steps sudah dibagi. Itu dalam dalam diri tiap orang. Memang banyak pemburu lomba yg kelewat lebay. Tapi kalau mbak Murti, saya malah salut. Sebagai orang yg kariernya sudah mapan, mbak sangat penuh perhitungan sehingga apa yang mbak kerjakan haruslah menghasilkan sesuatu. Tidak sekedar gaul menghabiskan waktu. Teruskan! :D

    BalasHapus
  13. Salut sama Mak Arin. Jawara kontes tapi tetap humble dan berbagi dengan yang lain :)

    Lagi jalan-jalan di blog2nya Mak Arin untuk Srikandi Blogger 2014.
    Good luck ya :)

    BalasHapus
  14. setuju mak. beberapa kali ikut GA kurang teliti membaca aturannya. xixi

    BalasHapus
  15. Keren tips-nya mbak Arin,
    Saya pernah sekali ikut Give Away, setelah itu tidak pernah ikut lagi.
    Benar kata anda, tampaknya saya memang termasuk yang "tidak percaya diri" .. he he

    BalasHapus
  16. bagus tipsnya bu. bisa di coba nih mumpung lagi semangat cari lomba ngeblog.

    BalasHapus
  17. Terima kasih informasinya mb Arin. Lengkap, terutama buat saya yang termasuk banci kontes...hehehe

    BalasHapus
  18. waaah, pengalaman kontesnya banyak ya, mba, makasih sharingnya

    BalasHapus
  19. Sudah diresapi :D tfs mak Arin

    BalasHapus