Rabu, 20 Agustus 2014

Diterjen Matic Ramah Mesin Cuci




Baiklah, saya mau cerita tentang hal penting. Yaitu soal… cuci mencuci baju.... :))

Urusan mencuci baju buat saya penting banget. Kebutuhan akan baju bersih sudah pasti, tapi waktu dan tenaga untuk mencucinya lah yang belum tentu ada, hehehe..


Dengan berbagai kesibukan kantor-rumah-kantor-rumah, waktu untuk mencuci memang tidak banyak. Karena itu, sejak saya mendapatkan gaji pertama PNS, langsung membeli mesin cuci. Saya pilih yang otomatis, satu drum dengan pengaturan digital. Dan karena terbatas oleh budget, saya memilih mesin cuci bukaan atas. Yang penting matic. Biar nggak usah buka tutup kran air atau pencet tombol berulang kali di setiap periode cuci-puter-bilas.
Nasib mesin cuci yang pertama sudah rusak. Entah bagian apanya yang rusak, yang pasti tombol digitalnya tidak berfungsi lagi. Mungkin ada serbuk-serbuk diterjen yang mengotori panel-panelnya. Sekarang saya sudah memiliki mesin cuci matic merk Samsung.
Matic. Asal kata Automatic. Alias otomatis. Ada mobil matic, motor matic, AC matic, mesin cuci matic. Kata matic mengacu pada sesuatu yang mampu bekerja sendiri. Dulu istilah matic banyak digunakan dalam hal bersifat mekanik- robotic. Untuk urusan cuci mencuci ini, sekarang, diterjen pun bisa matic lho. Klop dengan mesin cuci matic.
Diterjen matic, bisa diartikan dalam dua pengertian. Pertama, diterjen yang aman untuk digunakan pada mesin cuci (matic). Pengertian kedua adalah diterjen yang formulanya mampu bekerja sendiri (matic). 
Sekalinya ngomong diterjen, yang terlintas adalah Rinso. Yup, Rinso itu adalah diterjen. Dan diterjen itu pasti Rinso. Inovasi-inovasi terus dilakukan oleh Rinso. Yang saya suka, Rinso selalu mengusung nilai-nilai positif sembari terus berinovasi. Ada jargon “berani kotor itu baik” dan Kids Today Project yang sangat melekat dalam benak para ibu dan mengubah cara pandang baru tentang arti bermain bagi anak. 
Maka ketika sebuah paket datang seminggu lalu, berisi 3 pouch rinso matic, yang terbersit pertama " Hm..rinso berinovasi lagi nih!" . Saya mendapatkan sebuah tas hijau dari Unilever berisi sampel 2 pouch Rinso Matic untuk mesin bukaan atas, dan 1 pouch Rinso Matic untuk mesin bukaan depan. Alhamdulillah…




Rinso matic berwujud cairan kental, biru , bening dan harum. Tampaknya, Rinso ingin mengatasi problema yang sering timbul pada mesin cuci gara-gara penggunaan diterjen bentuk bubuk. Nah, disini inovasinya. Rinso matic larut lebih baik dalam air dan tidak menambah beban mesin cuci yang sudah cukup terbebani oleh debu dan kotoran.

Penasaran dengan produk baru ini, saya mencoba mencuci sprei yang terkena noda kopi. Duh, kok kopi bisa tumpah di sprei sih? Lha iya, ceritanya pas pengen me time tiba-tiba anak bangun tengah malam minta diantar ke kamar mandi. Saya jemput dia di kasur sambil tangan kiri saya masih memegang cangkir kopi, enggan lepas. Eh, mendadak tangan tidak stabil, cangkir goyang, kopipun memercik ke sprei. Untung anak tak terkena tumpahan kopi.

Lanjut soal mencuci, saya ingin mencoba seberapa ampuh Rinso matic ini. Kalau biasanya diterjen bubuk saya tabur saja di atas kain dalam drum mesin cuci karena saking malasnya, saya lakukan hal berbeda pada Rinso matic. Karena bentuknya cair, mudah banget dituang dalam kotak diterjen pada mesin cuci. Ya kira-kira sebanyak 1 tutup botol saja.

Harum cucian langsung semerbak sejak Rinso matic saya tuang. Harumnya itu nggak norak, nggak nyegrak. Harum Rinso matic itu gimana ya…hm, segar elegance gitu deh.

Usai putaran terakhir mesin cuci, saya cari-cari noda kopi pada sprei. Eh, mana sih? Saya bentangkan sprei dibantu anak saya, eh, kok nggak ada nodanya? Beneran nih ilang? Bener lagi..


Langsung sprei saya jemur. Masih dengan perasaan kurang percaya, paling nanti setelah dijemur harumnya berkurang atau malah bau matahari. Ternyata dugaan saya salah. Sprei masih harum loh, sampai setelah saya seterika juga masih harum.

Beda varian Rinso matic ada yang untuk mesin cuci bukaan atas (Top Load) dan untuk mesin cuci bukaan depan (front load).

Mesin cuci bukaan depan biasanya lebih mahal karena teknologinya selangkah lebih maju dari bukaan atas. Perputaran air dalam mesin cuci berjalan vertical sehingga debu-debu lebih mudah dirontokkan dari serat kain. Dengan demikian, cukup dengan menggunakan diterjen dengan kadar busa rendah.

Desain mesin cuci bukaan atas memutar horizontal sehingga membutuhkan diterjen yang mampu bekerja lebih kuat. Sering kali hasil cucian yang kurang maksimal karena menggunakan deterjen biasa. Mesin cuci bukaan atas membutuhkan deterjen dengan tingkat deterjensi yang tinggi agar dapar membatu menghilangkan noda dengan efektif. Rinso Matic Top Load dengan formulasi 2X konsentrat nya sangat cocok digunakan di mesin cuci bukaan atas. Begitu kira-kira penjelasannya mengapa Rinso matic dibedakan dengan dua varian sesuai jenis mesin cucinya.

Kalau menilik kemasannya, Rinso matic telah direkomendasikan merk-merk mesin cuci ternama seperti Toshiba, Samsung, Sharp, Panasonic dan LG. 



Saat saya tulis review ini,  di minimart terdekat belum ada barangnya. Mudah-mudahan segera ada ya. Info harganya menyusul ya. 

Jadi, kalau sudah ada Rinso matic ini, pekerjaan mencuci jadi lebih mudah. Me time kopi pun tanpa rasa bersalah.

17 komentar:

  1. makkkk,,mesin cucinya sama persis sama punyakuuu,,,#tossss,,ups salah fokus,,,jadiiiii,,aku bisa ya pake ini ditergen,,,yess,,makasih mak Arin,,,

    BalasHapus
  2. Pengen nyoba juga mbak, aku baru tahu ternyata beda ya deterjen untuk bukaan atas dan bukaan depan. Deterjennya tidak perlu diencerin dulu ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak kuencerin lagi, kan nanti larut dg air dari keran. Beres deh

      Hapus
  3. Di minimart mbak arin aja belum adaa, apalagi di Aceh...harus sabar lebih lama nih untuk bisa merasakan deterjen matic ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tau Aceh ada duluan, kan serambi hehehe...coba deh ke minimart terdekat

      Hapus
  4. Pengin nyoba ah. kalau di mini market dekat rumah sudah ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba nanti kutanyain lagi ya kali sudah ada. Soalnya kebutuhan harian ini mah..

      Hapus
  5. duh jadi pengen bisa nyuci pake mesin...jujur saya gaptek kalau nyuci pake mesin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampang kok..gak serumit bikin blog :)))

      Hapus
  6. berarti udah gak perlu dikasih pewangi lagi, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau menurut aku wanginya cukup sih mak Myra..kecuali yg dicuci bekas ompol anak bolehlah tambah pewangi biar gak bandel baunya

      Hapus
  7. Oh baru tahu. Ini varian baru ya ? kirain sama dengan rinso cair

    BalasHapus
  8. Beda...yg sebelumnya Rinso anti noda. Yang ini Rinso matic

    BalasHapus
  9. wah, bagus juga ini untuk rekomin ke ibuku. Tapi seperti kata Mak Liza, di Aceh kayaknya belum masuk deh... :(

    BalasHapus