Rabu, 03 Desember 2014

Persiapan Anak Belajar Memasak


Minggu lalu Cinta berkemah di sekolahnya. Saya kaget ketika Cinta meminta bahan-bahan memasak. Di rumah dia belum pernah belajar memasak. Eh, mendadak mau memasak di sekolah. Bisa enggak ya menyalakan kompor? Bisa enggak ya memegang pisau?  Iya sih, putriku sudah kelas 4. Jaman dulu usia segitu sudah berkutat di dapur. Minimal bisa menggoreng tempe.

Sepulang berkemah, Cinta ingin melanjutkan belajar masaknya. Awalnya was-was, karena pekerjaan di dapur banyak beresiko. Tapi mau kapan lagi belajar kalau nggak segera?
pinterest.com


Belajar memasak membawa manfaat bagi anak seperti melatih skill, melatih kemandirian, menumbuhkan kepedulian membantu orangtua, menumbuhkan hobi ( kelak bisa jadi chef), mengenal gizi, dan melatih cita rasa.

Apa saja persiapan anak belajar memasak?

(1). Beritahu tentang bumbu-bumbu, jika perlu ajak ke pasar untuk berbelanja. Anak-anak masa kini banyak loh yang tidak tahu nama bumbu-bumbu dapur. Ingat diri sendiri dulu juga begitu hehe.. Disuruh amhil jahe, yang dibawa lengkuas, disuruh ambil ketumbar yang dikasihkan merica. Sebelum memulai memasak harus tahu dulu setidaknya bumbu-bumbu dasar yang paling sering diperlukan saat memasak. Misalnya bawang merah, bawang putih, ketumbar, merica, kemiri, lengkuas, kunyit dll.

budiboga.blogspot.com

(2). Beritahu fungsi alat-alat dapur. Sama pentingnya dengan mengenal bumbu dapur, anak perlu tahu peralatan dapurbapa saja dan fungsinya. Juga yang penting bagaimana cara mengoperasikannya. Kalau saya yang pertama kali saya jelaskan adalah bagian-bagian yang perlu diwaspadai dari alat tersebut saat memasak. Misalnya bagian gagang panci yang terbuat dari besi atau aluminium bisa memanas, sedangkan bagian-bagian dari kayu boleh dipegang. Saya juga ajarkan cara menyalakan kompor dengan benar, cara memegang pisau yang mantap serta cara memotong yang baik.



(3). Siapkan resep yang mudah. Resep ini bisa didapatkan dari buku, internet, aplikasi android atau bahkan tulis tangan sendiri. Resep perlu untuk pertama kali mencoba sebuah menu. Berikutnya resep tak harus dipajang di depan kompor karena diharapkan anak sudah mengingat sebagian bumbu dan bahan. Sesekali boleh membuka resep lagi kalau lupa.

Buku keren nih

(4). Siapkan celemek dan sarung tangan. Celemek diperlukan untuk menjaga pakaian tetap bersih. Biasanya tangan kotor langsung usap ke baju. Percikan minyak dan bahan masakan juga bisa mengenai baju. Nah kalau sarung tangan tebal gunanya untuk memegang peralatan masak yang masih panas. Perlu yang bahannya benar-benar tebal agar tahan panas. Sebaiknya dicoba dulu oleh ibunya ya seberapa sarung tangan yang dipunyai bisa menahan panas.
thegreenhead.com

(5). Sedia P3K Kulit. Memasak bukan tanpa resiko. Percikan minyak, senggolan dengan alat masak yang masih panas, kena air panas atau teriris pisau. Amit-amit deh..! Kalau saya sih sering kena minyak panas. Trus diapain? saya biarin saja, tapi akhirnya kulit gak mulus lagi. ada bekasnya gitu. Terus saya dikasih tahu teman kalau ada P3K yang penting di simpan untuk kulit yang terluka karena api atau pisau. Nama produknya Nutrimoist. Kayaknya wajib punya nih untuk persiapan memasak.


Nutrimoist ini bisa dibeli di gerai CNI, adalah krim perawatan  kulit berbahan alami untuk membantu menyembuhkan luka pada kulit sekaligus menjaga kelembaban kulit. Jadi, jika sel kulit Anda rusak, proses pertumbuhan sel barunya bisa berlangsung cepat

Sebagai P3K kulit, Nutrimoist bekerja menyerap panas pada kulit akibat luka bakar, melepuh atau bengkak karena sengatan serangga. Juga mencegah terjadinya pengelupasan kulit dan kulit terbakar, sekaligus mempercepat regenerasi sel baru.  Daya antiseptik Nutrimoist membunuh bakteri dan mencegah pengembangbiakannya.


(6). Ajarkan menata. Sudah beres masak pastinya disajikan dong. Ajarkan anak menyajikan yang rapi, pantas dan proporsional. Perlu banyak latihan, termasuk saya. Biasanya saya suka foto-foto sajian makanan di warung untuk dicontoh.

Ini mah, spagetti resto cimory :)

(7). Beri komentar positif. Saat diminta mencicipi, apapun rasanya saya mencoba tidak kaget hehehe...pasang senyum manis dan beri komentar "Cin, ini sudah enak. Besok kalau masak lagi kurangi dikit garamnya biar lebih enak" begitu caranya berkomentar. hahahaha

(8). Buat jadwal rutin. Sukses dengan acara masak memasak yang pertama lanjut ke memasak berikutnya. Membuat jadwal rutin menjaga semangat memasak. 

Happy cooking!


20 komentar:

  1. iya ya Mba, dengan Nutrimoist jadi lebih tenang mau ngajarin anak masak. Btw, spagetinya sepertinya enak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu spageti hasil jepret di warung *hihihi*

      Hapus
  2. Mbak Arin, ilmunya keren nih buat ngajarin anakku. Apalagi hari gini chef cowok lagi ngetrend. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat menyemangati emaknya juga biar lebih sering ke dapur wkwkwk

      Hapus
  3. Aku jg mau persediaan nutrimoist nih mak, dirumah wlo jarang masak, tp suka kena cipratan minyak klo lg goreng :D

    BalasHapus
  4. hmmm siapin di meja makan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apanya mas? Cooking gloves nya atau buku resepnya?

      Hapus
  5. Aku sering banget masak Mbak, cucok nih sedia Nutrimoist :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan lupa kirim2 masakan ke sini :)

      Hapus
  6. Wahh.. insya Allah bakal keterusan kalau anak mau masak karna keinginan sendiri. 4 anak saya ( 1 perempuan) senang coba-coba masak sejak SD, krn liat ayahnya juga sesekali masak. Tapi setelah mereka kelihatan enjoy,ada tambahannya Mak...saya ajari menggunakan peralatan yang irit dan langsung dibersihkan. Maksudnya, saya nggak mau pusing liat dapur berantakan,hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, masukan yang bagus bu. Biasanya habis masak trus ditaruh gitu aja menumpuk. jadi kerjaan mamahnya hehe

      Hapus
  7. Hebat euy, Cinta dah berani kemah dan memasak di sekolah. Kakak Bibin pernah kemping tapi akhirnya malah tidur di kelas bukan di tenda. Masak belum pernah kalau di sekolah, di rumah mah sering. Semoga menjadi pembelajaran yang baik buat mereka ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemahnya di depan kelas ^_^ kalau hujan tinggal ngacir

      Hapus
  8. Cinta kalau udah pinter masak, nanti masakin mama terus, ya hehe

    BalasHapus
  9. Belum pernah pake yang cni itu...
    tapi emang bener kudu ngenalin dikit2 keanak sampe bisa masak bareng gini...
    aku kalo masak raffi tak suruh liat trus maenan2 bahan dan berantakan deh..huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan buru2 ajak rafi ke dapur. Ntar 4 tahunan lah...

      Hapus
  10. Asyik ada koki cilik di dapur :)
    Boyz jg suka ngebantuin masak, terutama bagian uleng2 masakan yg ditepungin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk...emak riweuh paling cantik sedapur

      Hapus