Selasa, 04 Agustus 2015

Nak, Kupilihkan BNI Untukmu


Ketika kebutuhan masa kini harus berbagi dengan kebutuhan masa depan, di situlah menabung menjadi hal penting. Tambah penting ketika sang buah hati lahir. Mulailah saya menghitung bulan hingga kelak dia harus menempuh jenjang demi jenjang sekolah. Artinya apa? Semakin dini dana dipersiapkan, semakin besar tabungan. Insya Allah biaya pendidikannya semakin terjamin.

Maka saya memulai dengan BNI Tapenas.
Kira-kira sejak 6 tahun lalu saya membuka rekening BNI Tabungan Perencanaan Masa Depan (Tapenas).  BNI Tapenas ini adalah tabungan berjangka, di mana tempo pencairannya bisa disesuaikan dengan  perencanaan kita. Misal untuk pendidikan anak, bisa ketika menjelang masuk SMP, SMA atau Perguruan tinggi.  

BNI tapenas ini bisa diisi sewaktu-waktu selain debit rutin dari rekening induk. Bisa juga diambil sewaktu-waktu dibutuhkan, dengan catatan hanya sekali mengambil alias tutup rekening. Jika mau menabung lagi, ya tinggal buka rekening BNI tapenas lagi. 

Kenapa saya memilih BNI Tapenas ?  Alasan sederhana saja, karena gaji saya sebagai PNS di IPB ditransfer ke BNI, jadi paling gampang kalau tapenas didebit langsung dari tabungan pegawai. Tidak bakal ada cerita nunggak setoran selama saya masih PNS dan mendapatkan pensiun.  Lebih yakin lagi karena BNI adalah bank nasional yang telah terbukti terpercaya dan mantap dalam sepanjang sejarah perbankan yang saya ketahui. Sekarang usia BNi sudah 69 tahun ! Dengan jalinan kerjasama di berbagai instansi negeri dan swasta, BNI membuktikan tingkat kepercayaan publik padanya sangat tinggi.

Saya memulai membuka rekening BNI Tapenas dari setoran Rp.100.000 per bulan. Kalau sekarang mungkin setoran minimal per bulannya sudah naik. Saat itu saya buat dua sekaligus untuk si kakak dan si adik. 

Ya, karena dulu mampunya baru segitu. Tapi tekat saya, seiring kenaikan gaji, setoran bulanan akan saya tambah. Saat itu saya pilih untuk tempo hingga jenjang SMA. Kenapa SMA? karena minimal anak-anak harus bisa sekolah SMA. Tabungan untuk Perguruan Tinggi segera saya buatkan begitu ada keleluasaan.

Jalan setahun menabung, eh ada keperluan mendesak lainnya. BNI Tapenas jadi talangan sementara. Saya cairkan kedua BNI Tapenas anak, dengan catatan, saya membuka BNI Tapenas baru untuk tempo yang sama. Bedanya, nominalnya saya naikkan 5 kali lipat, Rp. 500.000 per bulan. Selain untuk mengganti tabungan setahun  yang sudah terpakai, juga untuk meningkatkan saldo tabungan kelak waktunya digunakan.

Itulah enaknya menabung BNI Tapenas, ketika kita mencairkan kapan saja, nilai tabungan kita tidak berkurang dari yang pernah kita tabung. Ini yang membedakan dengan asuransi dimana manfaat baru diperoleh setelah berinvestasi sekian tahun tertentu.

Alhamdulillah hingga kini BNI Tapenas kedua anak saya masih "aman". Semoga tidak ada keperluan mendesak seperti cerita sebelumnya. Semoga bermafaat dan menjadi bekal anak-anak sekolah saat tiba waktunya.

BNI Taplus Anak dalam cerita kami.
Menjelang masuk Sekolah Dasar, anak pertama saya meminta dibuatkan tabungan pribadi. Hm, tampaknya si kakak sudah mulai memahami arti menabung di bank. Akhirnya saya buatkan BNI Taplus anak.

BNI Taplus anak ini sekaligus menjadi "tandon" keluarga di saat "paceklik". Jadi gini, saya dan suami biasa mengisi BNI Taplus Anak milik si kakak. Saat akhir bulan uang habis dan menunggu gajian, kami suka meminjam tabungan si kakak. Saat gajian, tabungan kami isi lagi sejumlah lebih besar, sekaligus untuk jatah uang saku kakak.

Pencairan via atm maksimal Rp. 500.000 per hari, sangat bijak untuk penggunaan anak-anak. Sekaligus bijak untuk berhemat. Toh kalau mau mencairkan nominal lebih besar bisa via teller.

Namanya tabungan anak, masih dalam kontrol orangtua. Saya sebagai penandatangannya, bisa mendapatkan report penggunaan via sms notifikasi.
Saya mengajarkan cara aman bertransaksi perbankan. Misalnya dengan menjaga kerahasiaan PIN dan menjaga informasi data rekening. Ketika mengambil uang di atm pun, saya menghormati privasinya. Di sini anak merasa bangga diberi tanggung jawab.

Dengan memiliki tabungan taplus anak, si kakak jadi semangat meningkatkan nominal saldo tabungannya ketimbang belanja ini itu. Nyatanya pas lebaran kemaren, THR yang didapatkan si kakak disisihkan untuk ditabung.



BNI ada diantara keluarga kami. Kalau diceritakan bisa sangat panjang, tepatnya sejak 1996 saat saya mulai kuliah di IPB. Hingga kini saya bekerja dan punya anak, BNI menjadi pilihan saya. Dan BNI jugalah yang saya pilihkan  untuk masa depan anak-anak saya. BNI Tapenas untuk jangka panjang, dan BNI Taplus Anak untuk sekarang dan nanti. 

Demikian cerita sederhana dan hangat dari kami, Keluarga BNI :)

43 komentar:

  1. Wah, bisa jadi referensi nih mbak Arin. Saya dan suami memang sedang ancang-ancang membuatkan tabungan anak di bank. Dia rajin menabung tetapi pakai tabungan celeng manual di rumah :D
    Thanks for sharing mbak Arin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiaaah pakai celengan itu borosss...kalau tiap butuh pecahin celengan. Mending nabung aja di BNI

      Hapus
  2. Saya juga pakai BNI sejak masuk kuliah di IPB dulu Mak Arin, sampai sekarang pun masih lanjut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah puluhan tahun IPB kerjasamanya dengan BNI

      Hapus
  3. sejak kecil udah diajari ya mak..salut deh ama si kakak..terus nabung ya kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngajarinya jadi gampang karena ATM nya menarik. Anak2 suka

      Hapus
  4. pengen buka tabungan rencana kayak gini ah mak, buat skul nai dan alde nuhun yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh...makin cepat makin banyak terkumpulnya

      Hapus
  5. Balasan
    1. Iya mbak..aku looove banget wong gaji via BNI hehehe

      Hapus
  6. wah punya ATMnya juga ya

    BalasHapus
  7. bagus nih si kecil udah dikenalkan dengan BNI

    BalasHapus
  8. Nah aku malah baru denger dr temen yg semingguan lalu bukan tapenas ini mak. Menarik juga tuh jd spy rutin menyisihkan uang utk jangka ttt. Kayak arisan dpt di akhir gt kan ya. Eh klo buka kmrn dpt souvenir keren juga tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa buat perencanaan beli rumah dan mobil juga mbak..untuk berbagai kebutuhan

      Hapus
  9. Sama mb aku punya ipb juga dari kuliah ipb \m/ satu2nya atm yg punya pecahan 20rb xD

    BalasHapus
  10. pertama kali punya atm ya atm bank bni waktu kuliah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. BNI banyak kerjasama dg perguruan tinggi

      Hapus
  11. Samaaaa dong, Bo juga udah punyaaaa niiih ;)...

    BalasHapus
  12. Selamat Mbk menang juara 1 semoga berkah hadiahnya. Suka ceritanya, inspiratif banget :)

    BalasHapus
  13. Selamat mbak :))
    Juara 1 nih. Emang asyik banget baca tulisannya. Singkat, jelas dan 'ngena' banget.
    Saya baru baca tulisannya setelah ada pengumuman lomba lho :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe..iya..tulisan sederhana dari hati

      Hapus
  14. Mak Arin memang idenya luar biasa. Pintar mencari ide yang sederhana dan mengena. Ceritanya juga mengalir. Jempol 2 deh buat Mak Arin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mba Rizka..diterima jempolnya

      Hapus
  15. Selamat yaa mbak arin juara 1, keren ceritanya

    BalasHapus
  16. selamat ya mbak arin....jadi juara...., Alhamdulillah...

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah keren mba selamat ya

    BalasHapus
  18. Mbak Arin emang hebat, harus di pelajari secara mendalam nih tekhnik menulisnya biar ketularan menang

    BalasHapus
  19. Selamat mbak mengajarkan anak mengenal banking dan menabung....

    BalasHapus
  20. Dari zaman kuliah dulu di IPB, sama amaku juga, hihi sampe sekarang suami, ibu mertua, adik ipar semua pake BNI juga, hihi :)

    BalasHapus
  21. Mba,limit tranfer antar bank itu berapa ya untyk taplus anak?

    BalasHapus
  22. bni memang top untuk keluarga indonesia

    BalasHapus